Monday, August 29, 2011

Merayakan kemerdekaan

Syawal kedua di kampung ketiga, Putrajaya. Sunyi dan sepi. Tiada dentuman mercun, meriam buluh mahupun jeritan gembira anak. Alhamdulillah terdengar sayup-sayup laungan takbir dari surau berdekatan.

Syawal pertama tanpa ibu yang hari ini merupakan hari ke 71 pemergiannya. Syawal pertama anak sulung di perantauan. Terasa sesuatu kehilangan. Alhamdulillah arwah muncul dalam mimpi semasa Ramadan dengan senyum dan wajah yang bersih. Tenanglah di sana dan kami redha.

Tahun ini hari raya hampir berkongsi hari kemerdekaan. Ambil peluang untuk merenung sejenak makna kemerdekaan. Ertinya bebas dari penjajahan. Dan jiwa ini selalu terbelenggu dan Ramadan merupakan bulan penyucian. Cuba membebaskan diri dari belenggu penjajahan. Penjajahan syaitan. Dan penjajahan nafsu. Dan erti sebenar kemerdekaan ialah apabila dapat memutuskan rantai belenggu penjajahan syaitan dan nafsu. Saat itulah kita sebenarnya dapat merayakan kemerdekaan jiwa.

Raya yang lebih agung ialah ketika dapat menemui Khaliq pencipta kita. Menemuinya dengan jiwa yang tenang, redha lagi diredhai. Maha Suci Allah. Itulah raya yang paling agung. Paling
hebat.

Sahabat, sementara menanti raya yang agung itu, marilah kita meneruskan usaha dan amal dengan penuh keikhlasan dan istiqamah. Marilah kita mengangkat kesyukuran kerana masih berpeluang
meraikan Aidil Fitri dan Hari Kebangsaan. Selamat Hari Raya Minal Aidin Wal Faiizin. Mohon kemaafan jika coretan ini dan yang sebelumnya ada yang menyinggung perasaan sesiapa. Sesungguhnya coretan ini lebih merupakan peringatan untuk diri sendiri.

Friday, August 26, 2011

Rumah..

Rumah bukan sekadar papan berkapit papan berpaku beratap zinc. Bukan sekadar batu berikat simen beratap genting. Bukan sekadar menahan panas dan hujan. bukan juga sebagai tempat berlindung cuma. Dan rumah perlu kerap dibersihkan. Dari segala kekotoran.

Rumah juga perlu diisi perabut. Disi keperluan periuk belanga kerusi meja pinggan mangkuk seadanya. Rumah juga perlu dihiaska. Dilangsir dan dcarpetkan. Dengan lanskap dan kolam ikannya. Itu hanyalah keperluan asas. Namun kadang-kadang ia jadi keperluan utama. Itu yang lebih diambil kira.

Rumah sebenarnya penyimpul kasih sayang. Perlu diisi dengan pengorbanan, kasih, sayang dan perasaan cinta mencintai. Perlu kerap dibersihkan dari kotoran. Kotoran berbentuk sifat. Kekotoran seperti dengki hasad, amarah, tamak, bakhil, taksub, ujub dan sebagainya. Rumah perlu dihiasi agar cantik. Bukan sekadar hiasan fizikal. Tetapi dihias dengan iman dan ilmu. Di hias dengan penuh sifat kesabaran dan penuh istiqamah.

Dan rumahlah pengikat kasih sayang keluarga. Walau kadang-kadang ibu rumah itu telah tiada, tetapi kenangan membesar bersama dirumah tersebut akan menjadi simpul kuat mengikat kasih sayang keluarga.
Rumah akn membentuk keperibadian dan perwatakkan penghuninya. Rumah yang diisi dengan kasih sayang dan dihias dengan iman dan ilmu dalam redha dan sabar akan membentuk penghuni yang terbentuk peribadi dan akhlak yang mulia. Dan sejauh mana ia pergi, hatinya akan kerap digamit rindu kepada rumah tempat ia didik dengan penuh kasih sayang.

Baliklah. Walau kini ia hanya sebagai tempat persinggahan dan bukan lagi tempat berlindung. Baliklah walau cuma di hari perayaan. Baliklah untuk menghirup kembali kenangan kasih sayang yang masih terasa disetiap ruang rumah tersebut. Baliklah, sebelum kita dipanggil balik ke rumah yang lebih kekal abadi.

Tuesday, August 23, 2011

Penghujung

Malam 24 Ramadan. Kita telah hampir tiba di penghujungnya. Telah terlepas sepuluh pertama Rahmat. Telah terlepas 10 kedua pengampunan. Dan separuh pembebasan telah jua pergi. Dan kita tidak tahu samada akan bertemu lagi Ramadan yang akan datang.

Begitu juga dengan kehidupan. Saban hari kita semakin menghampiri penghujung kehidupan. Dan dalam doa yang dipanjatkan kita mohon agar kita menemui penghujung yang Husnul Khatimah dan bukan Suul Khatimah.

Setiap pengembaraan juga akan tiba di penghujungnya. Dan tatkala itu dia mula menghitung gembira yang dibawa, dan sedih yang dikumpul, luka yang berparut atau bangga yang bersalut. Mahu diukur dan ditimbang lalu dikira jumlahnya. Kadang-kadang yang ada hanyalah lara yang tak bermakna. Dan timbangan manusia terlalu kejam dalam pengukurannya.

La Tahzan. Janganlah bersedih, kerana dunia ini terlalu hina untuk ditangisi.Menurut Allah, dunia lebih tidak berharga dari sayap seekor nyamuk. Namun dunialah yang melekakan kita. Dan membutakan pandangan mentulikan pendengaran.

Dan kalaulah boleh kita tahu di mana penghujungnya.

Thursday, August 18, 2011

Kuserahkan

Hari ini 18 Ramadan. Al Fatihah genap 60 hari  mak pergi. Pergi menemui Penciptanya. Tiadalah lagi sibuk seperti setiap Ramadan yang lepas, mahu membelikan kuih untuk cucu cicitnya. Leterannya. Cerita dan kisahnya.

Tahun ini juga genaplah 29 tahun ayah pergi menemui Penciptanya. Tapi aku masih ingat gurau sendanya. Nasihat dan tunjuk ajarnya. Sayang ayah tak sempat berkongsi apa yang sempat kucari. Duniawinya. Hanya apa yang dapat kukirimi hanyalah doa. Dan airmata.

Iktikaf 7 ku kuserahkan padaMu Allah untuk disampaikan kepada merekau berdua. Yang membawa aku kedunia ini.

YaAllah, jadikanlah mereka berdua ini dari golongan kanan. Dan semoga mendapat balasan kepada golongan kanan eeperti yang Engkau janjikan.

"Dan golongan kanan, alangkah bahagianya golongan kanan itu, Berada diantara pohon bidara yang tidak berduri. Dan pohon pisang yang bersusun-susun (buahnya). Dan naungan yang terbentang luas. Dan air yang tercurah. Dan buah-bu'ahan yang banyak. Yang tidak terhenti buahnya, dan tidak terlarang mengambilnya..."

AlWaqiah Ayat 27 hingga33.

Tenang dan rehatlah di sana.

Wednesday, August 17, 2011

Sunday, August 14, 2011

Separuh

Hari ini 15 Ramadan. Separuh telah berlalu. Hanya separuh yang tak pasti milik kita yang tinggal. Yang belum kita nikmati sebenarnya bukan milik kita. Hanya kita bayangkan akan kita dapati. Tapi Maha Suci Allah, Dia yang tahu samada separuh lagi dapat kita lalui.

Ironiknya tahun ini umurku hampir mencapai separuh abad. Dan lebih dari separuh umurku aku berkhidmat, dan separuh bulan ini Alhamdulilah aku di beri ganjaran separuh bulan gaji. Cukuplah. Bersyukur mendapat separuh dari tidak mendapat apa-apa. Dan hampir separuh dari tempoh perkhidmatan aku, aku adalah weekend father. Maka dalam tempoh yang separuh itu, tak sampai separuh dari masaku dapat ku habiskan dengan keluarga. Demi mencari rezeki.

Ramadan separuh abad usia ini aku memikir kemana agaknya separih dari rezeki itu? Adakah ia menjadi amal atau menjadi lara? Nauzubillah, aku mohon Ya Allah jika tidak separuh pun, adalah sebahagian menjadi amal. Tiada apa yang dapat ku bawa ke hadapan Mu kelak, jika yang ada hanya menjadi daki dunia.

Dan kadang-kadang terfikir untuk bersara dan berehat. Tapi tinggal separuh gaji yang ku terima. Dan aku jadi resah. Aku jadi sedih. Sedang aku tahu bahawa tidak berguna bersedih untuk dunia, jika kita tahu hinanya dunia yang akan kita tinggalkan. La Tahzan.

Separuh yang tinggal ini amat berharga. Kerana yang datang belum tentu milik kita.

Monday, August 08, 2011

Simpang.

Minta disimpang malaikat 44. Kata orang tua-tua dahulu. Bila minta dijauhkan dari perkara yang tak diingini. Kenapa 44 malaikat, tidak kurang atau lebih? Aku pun tidak tahu dan tak pernak pula tanya orang dulu-dulu.

Bagaimana pula apabila kita sampai di simpang? Pasti perlu buat pilihan. Kanan atau kiri? Atau ambil jalan tengah, itu pun jika ada jalan tengah. Kalau tengah itu tembok atau jurang, nahas.
Kalau macam kata lagu tu "kiri duri kanan pun duri!.." pun payah jugak nak buat pilihan.

Bila sahaja kita bertemu dengan persimpangan pasti kita perlu buat pilihan. Apatah lagi jika persimpangan yang dihadapi adalah persimpangan kehidupan. Kita sentiasa tidak pasti untuk memilih kiri atau pun kanan. Kita sentiasa was-was, ragu-ragu, dan syak terhadap keputusan yang kita buat. Kita di ajar untuk solat istikharah. Bermunajat. Mohon pertolonganNya sebagaimana maksud firmanNya...Mintalah, dengan bersolat, dan sabar...

Bukan mudah memilih. Bukan mudah merancang. Tapi aku ingat. Manusia merancang, tetapi Allah sebaik baik perancang dn pelaksana.

Friday, August 05, 2011

Takut

Bahasa melayu. Kalau bahasa Arab taqwa. Seronoknya mendengar Dr Uthman El Muhammady berkhutbah. Dalam 3 bahasa. Arab, english dan BM. Tetantang taqwa. Selalunya kita hanya menjaga taqwa dengan tuhan. Tapi kita lupa taqwa yang lain.

Taqwa dalam menjaga silatur rahim. Menjaga perhubungan dan ukhwah saudara seagama. Jangan sakiti hatinya. Jangan aibkan. Apatah lagi jika dia di bawah tanggungan kita, jangan biarkan orang lain mengaibkan dia. MasyaAllah.

Taqwa dalam menjaga makan minum. Yang toiban dan halalan. Baikndari segi fizikal dan rohaninya. Bukan sahaja ia bersifat halal dari segi persediaan, malah yang lebih rumit menjaga halal puncanya. Bukan rasuah. Bukan tipu daya. Subhanallah.

Taqwa dalam menjaga amanah. Kuasa. Pangkat. Tanggungjawab. Pun merupakan kunci taqwa. Jangan leka dengan apa yang kita dapat tapi peka dengan tanggungjawab yang datang bersama rezeki. Jangan salahguna kuasa. Jangan bongkak. Jangan taksub. Jngan ujub. Nauzubillah.

Dan akhirnya beliau berpesan, marilah kita belajar bertaqwa, supaya taqwa itu pada kita seperti ikan berenang di air dan burung berterbangan di angkasa. Maha suci Allah.

Dan aku jadi benar benar takut dengan apa yang aku ada.

Wednesday, August 03, 2011

Payah. Amat payah.

Payah sungguh mengekang nafsu amarah. Apatah lagi jika sasaran kemarahan ialah kebodohan diri sendiri. Gagal untuk menundukkan amarah bermakna kelemahan. Nak marahkan Syaitan? Bukankah mereka terbelenggu waktu ini?

Inilah ujian Ramadan. Bukan lapar. Kerana nafsu makan dah lama tunduk. Tunduk,pada gout, darah tinggi, kencing manis dan sebagainya. Bukan kepada syahwah. Itu pun telah lama tunduk selaras dengan usia yang semakin mencapai ke penghujungnya. Harta benda? Kubur terlalu sempit untuk memuatkan harta. Pangkat dan kebesaran? Takkan disebut semasa talkin. Tak ditnya langsung oleh si penggali kubur. Tiada saiz berbeza waima tinggi mana pangkatnya dan hebat mana kebesarannya.

Mungkin maruah sahaja yang masih bisa dipertahankan. Dan amat payah mempertahankan maruah. Bila mana maruah kadangkala jadi barang dagangan. Boleh dijual beli. Dan amarah yang besar ialah bila maruah tercabar. Agaknya.

Apa lagi yang dapat dipertahankan jika maruah boleh dijual beli? Bila maruah menjadi pertaruhan demi pangkat dan kebesaran. Sesungguhnya amat payah menghadapi ujian kesenagan. Rupanya lebih mudah menghadapi ujian kesukaran. Jiwa lebih kusyuk. Lebih tawaduk bila ditimpa kesusahan. Tetapi jiwa angkuh semakin membongkak bila di uji dengan kesenangan.

YaAllah, aku mohon, aku rayu agar Kau beri aku kekuatan dan kebijaksanaan dalam menghadapi ujian Mu. Kekang nafsuku, psung amarahku, tundukkan jiwa bongkakku, kerana tanah jua akhirnya aku.